About Me

My photo
shah alam, selangor, Malaysia
seorang manusia biasa, yang berusaha membuat sesuatu yang laur biasa. seorang pelari yang sedang berlari di sebuah trek kehidupan. aku mungkin tidak mampu menjulang senjata, menyumbang emas permata. namun yang ku tahu aku ingin mati sebagai pejuang agama, dalam tekad untuk memburu redhaNya

Tuesday, May 24, 2011

Sastera....bukan sekadar mengisi masa


Baru menghadam post terbaru dari Aidil Khalid. Tatkala membaca tulisan penulis muda ini, semangat saya untuk menulis (sesuatu yang bermanfaat tentunya) berkobar-kobar.Minat nampak? Ada sesiapa yang sukar bernafas ke sekarang??? Saya mudah tertarik kepada penulis muda yang mindanya segar. Pendapatnya bebas dari kekangan ideologi yang didoktrin oleh puak-puak tertentu. Yang punya stail dan perspektif tersendiri. Lontaran idea mereka bukan dari acuan atau saduran yang bersifat rigid. Yang paling penting, tulisan mereka dari hati, yang disusun dengan madah yang indah (pehal koya ngat nih???) 

Ini adalah list penulis muda (tidak termasuk ustaz-ustaz penulis buku haraki yang wajib dibaca) yang saya minati setakat ini. Mereka ini mempunyai ciri-ciri yang saya nyatakan tadi.

1) Imaen - Sigaraning - Jemari Seni 
2) Hlovate - Aa + Bb, 5 Tahun 5 Bulan - Jemari Seni
3) Aidil Khalid - belum pernah baca novelnya, Bila Nysrah Kata Tak Mahu - Jemari Seni
                       - tapi mengikuti blog beliau - Secawan Kopi - Aidil Khalid
4) Hilal Asyraf - Fanzuru - Galeri Ilmu 


Meraka ini inspirasi saya. Saya ingin menjadi lebih baik dari mereka suatu hari nanti. Menulis kisah masyarakat untuk memperbaiki keadaan masyarakat. Membaca karya mereka, saya rasa segar dan santai. Dalam masa yang sama, mengkaji persoalan dan isu yang bersifat realistik dan dekat dengan masyarakat. Saya pernah meminati karya penulis thriller yang sangat laris kerana menampilkan watak-watak yang ideal dan bersifat hampir sempurna. Tetapi lama kelamaan saya bosan dan jemu. Benak saya mengatakan bahawa hampir mustahil untuk bertemu dengan figura sesempurna itu di alam realiti masa kini. Pada saya, watak Ali Imran dalam Sigaraning lebih realistik dan dekat dengan masyarakat berbanding watak jelmaan Hang Tuah yang tidak wujud di alam nyata. 

Novel dan karya adalah salah satu cara untuk saya mengembara tanpa perlu keluar dari rumah. Untuk mengenal adat dan budaya, resam dan tamadun sesuatu bangsa. Jika isinya terlalu padat dengan konflik dan sengketa semata-mata, tepu dengan hikayat cinta yang terlalu mengada-ngada, tidak ketemu akan seninya. 

Sekarang saya memahami mengapa, saya masih memburu karya Buya Hamka yang masyhur, "Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck", walau sudah lebih 70 tahun karya itu lahir di tengah masyarakat Nusantara. Dalam menghayati bait-bait romantis percintaan Zainuddin dan Hayati, masih tergambar betapa indahnya desa Batipuh. Pertembungan antara adat dan sifat kemanusiaan, membuatkan alis mata berkerut menanti ke hujung cerita. Pada saya, karya agung ini cukup segalanya. Romantis tapi beradab. Sinis tapi halus. 

Sastera, bukan sekadar mengisi masa.......

2 comments:

............... said...

jiran sebelah meja,
lamanya pergi musafir..
akk dh rindu kt faza
(*^*)

hanya hamba said...

alhamdulillah dah selamat kembali....thanks pd org meja sebelah yg sudi merindui :)

Followers